Kasino Filipina yang melayani penjudi Tiongkok menyebabkan ide aplikasi di Manila

Kasino Filipina yang melayani penjudi Tiongkok menyebabkan ide aplikasi di Manila – Lusinan croupier berpakaian minim berdiri di gerai-gerai kartu di depan webcam, wajah mereka dengan lembut diterangi oleh pencahayaan profesional.

Di dekatnya, barisan warga Cina duduk di meja mengobrol di ponsel dengan klien potensial kembali di Cina.
Seperti inilah tampilan POGO atau Operator Gaming Lepas Pantai Filipina menurut deskripsi yang diberikan kepada CNN oleh beberapa pakar game. Beberapa berbasis di mal yang ditinggalkan, sementara yang lain ditemukan di tempat parkir dikonversi atau kantor sewaan murah, kata mereka.

Dalam tiga tahun terakhir, Filipina telah muncul sebagai pusat utama untuk permainan online, menurut para pejabat Filipina, menarik lebih dari 100.000 warga negara Cina yang bekerja di kasino virtual yang melayani para pemain di Cina di mana perjudian ilegal.

Keduanya merupakan anugerah sekaligus kutukan bagi negara. Kasino online menghasilkan pendapatan pajak dan sangat membutuhkan pekerjaan di pusat kota Manila yang ramai. Tetapi pada saat yang sama, mereka telah menaikkan harga sewa dan menciptakan tantangan baru bagi Kepolisian Nasional Filipina.

Pada tahun lalu, Beijing telah meningkatkan tekanan pada Manila untuk menutup industri ini, menyusul keberhasilannya dalam meyakinkan Kamboja untuk bergerak ke arah melakukan hal yang sama tahun lalu. Manila berhenti mengambil aplikasi untuk lisensi POGO baru pada Agustus 2019, mengutip kekhawatiran tentang keamanan nasional, tetapi Presiden Rodrigo Duterte mengatakan bulan depan bahwa ia tidak akan melarang industri. “Kami memutuskan untuk memberi manfaat bagi kepentingan negara saya,” katanya. “Aku memutuskan bahwa kita membutuhkannya.”

Pada bulan Mei, Duterte mengizinkan POGO untuk dibuka kembali, setelah dua bulan penutupan karena pandemi Covid-19, secara efektif mendukung mereka sebagai bisnis penting.

Pembayaran tersembunyi
Mengelola aliran uang lintas batas adalah sebuah tantangan. Cina membatasi jumlah uang yang dapat dipindahkan oleh siapa saja dari negara itu ke $ 50.000 per tahun. Dan karena tidak mengizinkan warganya untuk bertaruh online, mereka juga tidak diizinkan mengirim uang ke luar negeri untuk tujuan ini.

“Biasanya kabel elektronik, menggunakan layanan seperti Alipay atau WeChat Pay, dan menyamar sebagai pembelian ritel sederhana ,” kata konsultan Ben Lee. “Penjudi Tiongkok juga semakin menggunakan mata uang kripto seperti Bitcoin untuk menghindari deteksi.”

Konglomerat China Tencent, yang memiliki layanan pengiriman pesan WeChat, telah membentuk tim manajemen risiko untuk memerangi perilaku kasar, seperti perjudian ilegal, dengan memantau pembayaran yang dilakukan melalui aplikasi, seorang juru bicara mengatakan kepada CNN. CNN juga menghubungi perusahaan teknologi Alibaba, pendiri Alipay, untuk memberikan komentar tetapi tidak menerima balasan.

Untuk merekrut pelanggan baru di Cina, POGO bergantung pada kontingen besar pekerja Tiongkok. Mereka mempekerjakan setidaknya 138.000 orang asing di Filipina, kebanyakan dari mereka berasal dari Cina, menurut pemerintah Filipina.
“Mungkin ada sebanyak 250.000, jika karyawan yang kekurangan visa kerja yang diperlukan dimasukkan,” kata George Siy, dari Institut Studi Pembangunan Terpadu (IDSI), sebuah think tank di Filipina, mengutip perkiraan yang diberikan kepadanya oleh orang dalam industri kunjungi agen judi slot online indonesia.

“Sebagian besar dari mereka datang ke Filipina dengan visa turis dan melampaui mereka,” kata Lucio Blanco Pitlo III, seorang rekan di Asia-Pacific Pathways to Progress Foundation, yang telah meneliti topik ini secara luas. Kedutaan Cina di Filipina mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Agustus 2019 bahwa beberapa warganegaranya “ditipu untuk bekerja secara ilegal dengan hanya visa turis.”